Telisik singkat tentang Besi Beton

Pada pertemuan International Rebar Exporters & Producers Association (Irepas) ke-79 dimana dinyatakan bahwa kegiatan konstruksi global diperkirakan akan meningkat sebesar 3,6% per tahun hingga 2022. Hal ini di atas perkiraan dasar-kasus kami sebesar 3,2% sebagaimana disediakan oleh Oxford Economics. Dalam kedua kasus, ini adalah berita yang menghibur bagi para pemasok besi beton karena menyoroti bahwa momentum dalam industri kunci ini diperkirakan akan semakin cepat. Dalam sembilan tahun antara 2009-2017, output konstruksi naik hanya 2,3% per tahun.

Permintaan Besi Beton Naik

Menurut perkiraan Irepas, permintaan besi beton naik 5.3% per tahun pada saat yang sama, dimana angka pertumbuhan tahun lalu di atas rata-rata (5.6%). Namun hal ini membuat kami ragu terhadap permintaan besi beton yang terus meningkat dengan kondisi pekerjaan secara umum. Sedangkan dari segi tingkat permintaan mengalami penurunan di tahun ini menjadi 3.9%. Hal ini terjadi dalam 6 bulan pertama dari target pertumbuhan 4.1%, target tersebut di asumsikan karena peningkatan permintaan yang lebih cepat di pasar Asia, Eropa, dan Amerika Utara

Meskipun para  tidak terkejut dengan kekhawatiran baru atas Turki, bahkan ketika pabrik-pabrik terkemuka menyarankan ada banyak dana yang dialokasikan untuk membangun jembatan dan pembangkit listrik dalam jangka pendek. Perkiraan yang tidak pasti untuk pasar yang lebih besar akan sangat sulit untuk di setujui. Bahkan pada pertemuan ke-79 pekan lalu, para pelaku pasar memberitahu bahwa permintaan di US tertekan setelah keputusan oleh pemerintah untuk menggandakan tarif pada impor Turki menjadi 50%. Meskipun itu mungkin hanya mencerminkan masalah pedagang. Pengamatan lebih dekat pada aktivitas besi beton US tidak menunjukkan permintaan akan segera meningkat.

Harga impor US tidak cukup menarik

Selama empat bulan pertama tahun ini, pengiriman pabrik US sudah naik 14% year-on-year, tetapi target pasar secara keseluruhan benar-benar mengalami penurunan. Hal ini disebabkan karena pertumbuhan pengiriman pabrik gagal untuk mengisi celah dimana permintaan impor terus berjalan. Impor benar-benar turun 32% year on year melalui tujuh bulan pertama dan tren umum untuk semua produk panjang US termasuk bagian berat (-26%) yang sama-sama bergantung pada industri konstruksi. Harga impor US tidak cukup menarik pada awal tahun untuk mendorong impor meskipun lonjakan dalam beberapa bulan terakhir. Seharusnya harga impor kembali setelah EU dan perdagangan lain dengan harga relatif rendah bahkan dengan bea masuk 25%. Kurangnya pemesanan, bagaimanapun, menunjukkan kepada kita lebih banyak bahwa permintaan tidak kuat daripada harga tidak tepat.

Sekilas tentang Kondisi Permintaan Pasar Uni Eropa

Pasar Uni Eropa yang cenderung meragukan akan konsumsi pada tingkat yang lebih cepat dalam H2 setelah konsumsi yang jelas melonjak melalui paruh pertama 2018. Menurut data Eurofer, konsumsi jangka panjang naik 12% tahun ke tahun di kuartal pertama didukung oleh 8 % naik dalam pengiriman lokal dan hampir 50% lonjakan impor. Tetapi dengan impor di sini, seperti di AS dan Turki, sekarang tunduk pada batas kuota dan tarif 25% sesudahnya. Hal yang sangat meragukan itu akan mendukung percepatan permintaan.

Seperti di US, kondisi tersebut berpotensi merangsang peralihan dari pasokan eksternal ke lokal. Meski demikian, seperti yang ditunjukkan oleh contoh US, ini bukan cara untuk mendukung konsumsi yang lebih besar. Dan untuk Asia, di mana Irepas telah mencatat pertumbuhan yang sangat sederhana. Akselerasi kecil tampaknya masuk akal tetapi pola ini masih aneh mengingat apa yang telah terjadi di China. Permintaan di China untuk besi beton, dan produk yang paling lama. Hal ini telah booming dan dipercepat selama tujuh bulan pertama hingga 8,8% per tahun. Meskipun saham yang dilaporkan tidak meningkat, ada keyakinan bahwa pembangunan baru mulai berjalan lambat. Pembangunan ini mengikuti pola investasi yang dimulai tahun lalu, yang pada gilirannya akan mengurangi permintaan dan harga hingga paruh kedua.

0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *